Segala macam info dan berita tentang studi di kota Madinah dan Ikatan Keluaga Pondok Modern Gontor Cab. Madinah

Kamis, 05 April 2012

Muhammad Idris, Muadzin Gontor di Madinah

Oleh: Admin


Mengumandangkan adzan di kampung sendiri mungkin merupakan suatu hal yang biasa, namun bila mengumandangkannya di negeri orang, apalagi di kota nabi, tentu merupakan hal yang ‘luar biasa’. Hal inilah yang sehari – hari dilakukan oleh Muhammad Idris, alumni Gontor tahun 2009 asal Kalimantan. Semenjak tiba di tanah suci, ia ditugaskan untuk menjadi muadzin di Masjid Ummul Mu’minin, salah satu masjid mewah di hayy (distrik) al-Hada, Madinah, Arab Saudi.


                                                          Suasana  Masjid Ummul Mukminin 

Kesempatan emas ini berawal saat kegiatan Daurah dan Muqabbalah yang diadakan oleh Universitas Islam Madinah (UIM) di Gontor 2, Ponorogo, tahun 1431 lalu. Pada kegiatan tersebut ia ditugaskan untuk menjadi qori’ dalam acara pembukaan dan penutupannya. Terpukau dengan lantunan ayat yang ia baca, Syeikh Sulthan bin Umar al-Husein, salah satu dosen UIM yang mengikuti kegiatan tersebut menemuinya untuk sekedar berbincang – bincang seraya meminta nomor telepon yang bisa dihubungi.  

Gayung bersambut. Tak lama kemudian, datanglah panggilan resmi dari Arab Saudi untuknya agar segara berangkat dengan visa dan tiket pesawat gratis. Karena masih dalam masa pengabdian, ia meminta izin kepada pimpinan pondok untuk segera mengurus administrasi keberangkatan. Alhamdulillah, pimpinan pondok merespon positif dan mengizinkannya mengambil ijazah walau masa pengabdiannya belum genap setahun.

Pengalamannya di Jam’iyyatul Qurro’ (JMQ) ketika masih mondok di Gontor dulu sangat membantu tugas yang ia emban sekarang. Mengumandangkan adzan, membaca Al-Quran dengan tartil, menjadi imam shalat, tentu bukan sesuatu yang asing lagi baginya. Bahkan, di masjid tempatnya mengumandangkan adzan tersebut, ia sering memimpin shalat jamaah apabila sang imam berhalangan hadir.

Walau sudah berkecukupan secara materi, ia tidak melupakan harta manusia yang paling berharga, yaitu ilmu. Setiap hari Sabtu sampai Rabu, ia bersama kawannya, Hasan, berangkat menuntut ilmu di sekolah formal yang bertempat di Masjid Nabawi. Sekolah formal yang bernama Ma’had Haram Nabawi ini menerima siswa dari berbagai tingkatan akademik, Ibtidaiyyah (SD), Mutawashitah (SMP), maupun Tsanawiyyah (SMA). Materi yang diajarkan juga beraneka ragam sesuai dengan kelas dan tingkatannya.

Walhasil, berbagai kenikmatan bisa ia dapatkan di kota Rasul ini. Pahala yang berlipat, ilmu dari para ulama Madinah, rizki harta benda adalah bentuk nyata nikmat yang Allah telah berikan kepadanya. Hal tersebut patut ia syukuri disamping layak kita jadikan pelajaran untuk selalu menyadari betapa Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memberikan berbagai macam nikmat serupa bahkan lebih darinya.

Semoga tulisan ini tidak termasuk perbuatan riya’, ingin dipuji, atau pamer kelebihan, tapi karena mengamalkan firman Allah di penghujung surat Adh-Dhuha: wa amma bi ni’mati rabbika fahaddits!
Share:

2 komentar:

  1. afwn akhi fillah. dgn nama Alloh ana minta tolong pd antum ;tlng ana di beri info bgmn untuk bisa masuk di ma'had haram? selain info bisakh akhi mencarikan saya kafil dan bebaskan ana utk fokus belajar? alhamdulillah ana sdh hafal qur'an 30 juz , lughoh arobiyyah lumayan dan sdh ada fulus .syukron wajazakallohukhoirn. bls di email ana; laila.abu336@gmail.com

    BalasHapus
  2. Alhamdulillah, ana pernah melihat Ust. Idris ini, meski tidak pernah kenal saya.

    BalasHapus

Silahkan berikan komentar anda!


Official Website Ikatan Keluarga Pondok Modern (IKPM) Cabang Madinah, Saudi Arabia. Diberdayakan oleh Blogger.

Cari Blog Ini

IKPM Madinah Menggelar Kembali Turnament Sepak Bola

Madinah, Jumat/19 Oktober 2018. IKPM Madinah menggelar turnamen Futsal IKPM Madinah Cup yang diikuti oleh seluruh anggota IKPM Mad...

Google+ Followers