Segala macam info dan berita tentang studi di kota Madinah dan Ikatan Keluaga Pondok Modern Gontor Cab. Madinah

Sabtu, 04 Mei 2019

Pesan Dan Nasehat Dalam Acara Silaturahim IKPM Dengan Bapak Pimpinan Gontor Beserta Rombongan Umroh Ramadhan Gontor

Alhamdulillah sebuah kesyukruan dapat bercengkrama dengan Bapak Pimpinan Pondok Modern Darussalam Gontor K.H. Syamsul Hadi Abdan yang sedang melakukan umroh bersama dengan jamaah Umroh Ramadhan Gontor yang terdiri dari guru senior, guru Gontor, santri, wali santri dan masyarakat, serta salah satu anggota badan wakaf K.H. Masruh Ahmad, yang bertempat di Restaurant Hotel Rawdah Royal Inn Madinah, Selasa sore (1/4).
Berikut adalah beberapa poin dari pesan dan nasehat serta perkataan dalam acara tersebut secara singkat:
  • K.H. Syamsul Hadi Abdan:
    1. Saya adalah yang tertua di pondok setelah K.H. Abdullah Syukri Zarkasyi.
    2. Baru masuk Gontor ketika umur 18 tahun pada tahun 1963, dan bertepatan dengan berdirinya Perguruan Tinggi Darussalam (PTD), serta Musyawarah Besar IKPM di Jakarta karena ketika itu IKPM ingin dimanfaatkan sebagai alat oleh kepentingan organisasi.
    3. Ketika terjadi PERSEMAR tahun 1967, 1.500 santri dipulangkan dan yang dipanggil hanya 400 orang. Dan kelas 5 ketika itu setelah pemanggilan berjumlah 28 orang.
    4. Saya dipilih oleh Trimurti untuk menjadi guru Gontor tahun 1970.
    5. Pada tahun 1975 Gontor mulai merintis TPHI (Tim Pembimbing Haji Indonesia) yang dipilih ketika itu Al-Ustadz Shaiman Lukmanul Hakim -rahimahullah- dengan kapal laut. Kemudian terputus hingga tahun 1986.
    6. Tahun 1986 saya mengikuti ujian TPHI bersama Al-Ustadz Abdullah Rofi'i sebagai utusan dari guru Gontor, namun yang diterima hanya saya.
    7. Tahun 1995, Gontor mendapat hadiah haji untuk 2 orang guru senior setiap tahun yang diberikan oleh Mentri Agama Replublik Indonesia Pak Mukti Ali selama 5 tahun.
    8. Tahun 2010 Gontor merintis Umroh Ramadhan.
    9. Tahun 2003 saya menjadi anggota badan wakaf.
    10. K.H. Abdullah Syukri sakit mulai 8 April 2012 sampai sekarang, jadi sudah 7 tahun -semoga Allah memberikan kesembuhan dan mengangkat dosa-dosanya dengan penyakitnya-
    11. Tahun 2014 UNIDA diresmikan.
    12. Sejak K.H. Abdullah Syukri sakit saya dan K.H. Hasan saja berdua yang bermusyawarah tapi dengan kerja terus-menerus, mengusahakan apa saja yang ada di pondok, alhamdulillah semua acara pondok bisa berjalan sampai sekarang ini.
    13. Setelah K.H. Kafrawi Ridwan wafat, Badan Wakaf berjumlah 14 orang.
    14. Para kader pondok adalah tenaga inti. Tercatat sudah ada 200 orang, ada yang sudah meninggal dan sebagainya, sekarang sekitar tinggal 170 yang sudah mewakafkan diri seumur hidupnya untuk di pondok termasuk di dalamnya seluruh wakil pengasuh di setiap kampus.
    15. Menjadi kader istrinya harus 2; pondok dan teman hidup.
    16. Pembangunan-pembangunan:
      1. Alhamdulillah menara sudah selesai didirikan dan sudah dapat dimanfaatkan. Tercatat Rp15, 4 milyar untuk membangun menara.
      2. Selain menara, sedang ada pembangunan BKSM menjadi Rumah Sakit Tipe C atau D. Untuk membangun rumah sakit tipe D, dibutuhkan biaya paling tidak Rp50 milyar, dan sekarang pembangunan sudah mencapai Rp11 milyar.
      3. Alhamudlillah gedung untuk tamu sudah selesai di bangun.
      4. Perbaikan gedung Gambia untuk dijadikan UKK dengan 3 lantai.
      5. Memperbaiki lapangan bola dalam pondok, sehingga nanti tidak dipakai untuk parkir ketika syawwal.
      6. Gontor tidak membedakan antara pusat dan kampus-kampus lain. Semuanya sama, dari materinya, libur dan masuknya, serta soal ujiannya.
    17. Pembangunan-pembangunan di kampus lain:
      1. Gontor 2: membangun asrama baru untuk santri.
      2. Gontor 3: membuat lapangan bola dan GOR.
      3. Gontor 5: membangun asrama baru untuk santri.
      4. Gontor 6: akan membuka jalan selatan untuk tembus ke pondok ketika Syawwal nanti, membuat lapangan bola, dan membangun aula.
      5. Gontor 7: memperbaiki kubah masjid.
      6. Gontor 8: hanya perbaikan beberapa gedung saja karena masih MI.
      7. Gontor 9: membeli tanah tambahan 2 hektar.
      8. Gontor 10: membangun pagar-pagar di sekitar pondok agar hewan-hewan tidak masuk ke area pondok.
      9. Gontor 11: membangun masjid, dan membangun asrama baru untuk santri.
      10. Gontor 12: membangun asrama baru untuk santri.
      11. Gontor 13: selesai membangun aula dan diresmikan tahun lalu oleh bapak Jusuf Kala.
      12. Gontor 14: membangun asrama baru untuk santri.
      13. Gontor Putri 1: memperbaiki gedung Indonesia 1, 2, 3, dan 4 menjadi 2 lantai.
      14. Gontor Putri 2: akan dijadikan untuk Mahasiswi UNIDA murni.
      15. Gontor Putri 4: sekarang kurang lebih sudah 300 santriwati, sedang pasang paving dan perbaikan asrama.
      16. Gontor Putri 5: membangun asrama baru untuk santriwati, sekarang sudah kurang lebih 1.400 santriwati.
      17. Gontor Putri 6: hanya pembenahan saja.
      18. Gontor Putri 7: kurang lebih ada 1.000 santriwati.
    18. Yang penting beramal.
    19. Gontor seperti ini tidak lepas dari perjuangan TRIMURTI, yang mana pertama kali TRIMURTI langsung mewakafkan tanahnya.
    20. Sampai sekarang prinsip Gontor yang berpegang teguh pada Panca Jiwa dan Panca Jangka in syaa Allah tidak berubah.
    21. Yang penting sudah banyak ilmu diamalkan.
    22. Di sini mudah melakukan kebaikan dan mudah meninggalkan yang tidak baik, maka harus disyukuri.

  • K.H. Masruh Ahmad:
    1. Merasakan nikmatnya Madinah kalau sudah meninggalkannya.
    2. Masuk di Gontor tahun 1973 selesai tahun 1977 kelas intensif.
    3. 1978 mulai kuliah di Universitas Islam Madinah sampai 1982. Ketika pertama kali samapi Madinah, disambut oleh IKPM Madinah.
    4. Salah satu doa saya ketika di Madinah: “Ya Allah, saya mencintai tempat ini, maka berikanlah anak-anak saya untuk bisa sekolah di sini” alhamdulillah terijabah. Sekarang ada yang sedang s3 Al-Ustadz Luthfi, s2 Al-Ustadz Muadz, s1 Al-Ustadz Mushlih, dan di Universitas Princes Naurah di Riyadh satu orang.
    5. Di Madinah, pergunakan setiap detik, setiap waktu untuk menikmati bersama, ini tidak akan kembali, kalau sudah beralu mau kembali susah.
    6. Yang sudah di magister jangan dilepas, jangan dilepas.
    7. Belajar tidak perlu pandai, tapi tekun, sabar dan banyak berdoa.
    8. Ketika pulang harus menjadi mundziru-l-qoum. لينذروا قومهم إذا رجعوا إليهم
    9. Banyak pelajaran kehidupan yang berarti di sini, karena berbagai macam manusia dengn berbgai sifatnya ada di tempat ini.
    10. Manfaatkanlah keberadaanmu di sini dengan sebaik-baiknya, di tempat lain 1 pahalanya. Di sini 1000, Mekkah 100.000 dan nanti di Masjidi-l-Aqso 100.
    11. لإن شكرتم لأزيدنكم

  • Al-Ustadz Fairuz Subakir:
    1. Dulu Masjid Nabawi masih berhimpitan dengan rumah-rumah.
    2. Nikmat dan fasilitas yang ada sekarang ini sebenarnya adalah ujian terberat. Semoga bisa dimanfaatkan dengan baik.
    3. Kuasai disiplin ilmu.
    4. Perbedaan ada, tapi jangan diperjatam.
    5. 2 harapan saya;
      1. Hindari ta'ashub.
      2. Jangan lupa informasi yang ada di Indonesia, sehingga tidak salah memberikan obat ketka kembali ke masyarakat.
Share:

Silaturahim IKPM Madinah dengan Bapak Pimpinan Gontor




IKPMMADINAH.COM- Ikatan Keluarga Pondok Modern (IKPM) Cabang Madinah mengadakan silaturahim dengan Bapak Pimpinan Pondok Modern K.H. Syamsul Hadi Abdan dan rombongan Umroh Ramadhan Gontor pada Rabu sore (1/5) di Restaurant Hotel Rawdah Royal Inn Madinah.
Selain Bapak Pimpinan, hadir pula K.H. Masruh Ahmad anggota Badan Wakaf, beberapa guru senior seperti; Al-Ustadz Fairuz Subakir (Wakil Direktur KMI Gontor Putri), Al-Ustadz Rif'at Husnul Ma'afi, dan Al-Ustadz Hasan Muttaqin, beserta beberapa guru Gontor, santri dan wali santri.
Al-Ustadz Masruh memulai sambutannya dengan bercerita tentang pengalamannya ketika beliau menempuh bangku perkuliahan selama di Arab Saudi di Universitas Islam Madinah dan menyampaikan beberarapa nasehat untuk seluruh mahasiswa yang sedang belajar di Universitas Islam Madinah. Hal serupa juga disampaikan Al-Ustadz Fairuz Subakir pada sambutannya. Lihat pada pesan dan nasehat
Bapak Pimpinan memulai pembicarannya pada pukul 17.50 WAS. Beliau memulai pembicarannya dengan menceritakan riwayat hidup beliau, kemudian sejarah singkat tentang apa yang ada di Gontor, dari pergantian pimpinan pondok, direktur KMI, hingga berdirinya UNIDA. “dengan kerja terus-menerus, mengusahakan apa saja yang ada di pondok, alhamdulillah semua acara pondok bisa berjalan sampai sekarang ini”, ungkap Kyai Syamsul.
Kemudian beliau menyampaikan tentang perkembangan pondok yang harus disyukuri, baik dari kaderisasi, pembangunan-pembangunan di setiap kampus, nilai-nilai yang terus terjaga dari Panca Jiwa dan Panca Jangka serta program-program ke depan yang akan dihadapi.
Di sini, di Tanah Haram mudah melakukan yang baik dan mudah meninggalkan yang tidak baik harus disyukuri,”. Kyai Syamsul menutup nasehatnya.
Acara silaturahim diakhiri dengan penyerahan cindramata IKPM Madinah yang berupa 24 buku penunjang proses belajar mengajar KMI secara simbolisasi yang diberikan oleh ketua IKPM Cabang Madinah Arfedin Hamas Khosyatullah dan Muhammad Arif Muhajir kepada Bapak Pimpinan dan perfotan bersama.
Penyerahan cindramata IKPM Madinah kepada Bapak Pimpinan
iPerfotoan bersama setelah acara

Share:

Bapak Pimpinan Pondok Modern Gontor Kunjungi Para Masyaikh di Madinah

IKPMMADINAH.COM- Bapak Pimpinan Gontor K.H. Syamsul Hadi Abdan beserta beberapa asatidz guru senior mengunjungi beberapa masyaikh di Universitas Islam Madinah dan Masjid Nabawi, Selasa (30/4). Kunjungan tersebut dalam rangka mempererat ukhuwah antara Gontor dan para masyayikh.
K.H. Syamsul Hadi Abdan beserta asatidz guru senior dan ditemani oleh para kader pondok yang sedang belajar di Universitas Islam Madinah memulai kunjungan pada pukul 11 siang WAS. Dimulai dengan Syaikh Sami Al-Haitsuni (Kepala Urusan Kemahasiswaan) di Gedung Imadatu-l-Qobul Wa-t-Tasjil, kemudian dilanjutkan dengan mengunjungi Wakil Rektor Universitas Islam Madinah, Syaikh Husain Al-Abdali di kantor Idarotu-l-Jamiah pada pukul 12 siang WAS.
Bapak Pimpinan mengakhiri kunjungannya dengan mengunjungi syeikh Abdurrahman Abu Mus'ab (Koordinator Pengarah dan Pembimbing Masjid Nabawi) di Kantor Wikalah Risalah Al-'Ammah Lisyuuni-l-Masjid An-Nabawi (Perwakilan Pimpinan Umum Untuk Urusan Masjid Nabawi) setelah menunaikan shalat Magrib berjamaah di Masjid Nabawi.
Pada kunjungannya, Kyai Syamsul menyampaikan salam dari Bapak Pimpinan yang ada di pondok, dan menyampaikan salam dari seluruh keluarga pondok, serta mengenalkan Pondok Modern Darussalam Gontor kepada para masyaikh.
Perfotoan bersama di depan kantor Idarotu-l-Jamiah

Share:

Rabu, 01 Mei 2019


Sumbangsih M. Mustafa Al-A’zami dalam Studi Al-Qur’an Kontemporer
Oleh: Aqdi Rofiq Asnawi, Lc., Dipl., M.A.

Di era modern muncul beberapa ide dan teori yang menyangsikan Al-Qur’an sebagai wahyu ilahi. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa faktor. Di antaranya metode yang digunakan untuk meneliti Al-Qur’an merujuk pada metode studi Bibel. Padahal banyak perbedaan antara keduanya sehingga metode penelitian pun tidak bisa disamakan. Faktor yang lain berupa anggapan bahwa semua nabi adalah tokoh legendaris yang dibuat-buat, sehingga Al-Qur’an-pun karangan manusia.
Salah satu ulama dan cendekiawan muslim yang peduli terhadap masalah ini adalah Muhammad Mustafa Al-A’zami. Melalui karya-karyanya beliau mengokohkan fakta bahwa Al-Quran adalah wahyu dari Allah Subhanahu wa Ta'ala yang diturunkan kepada Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam.
Pada tulisan kali ini akan dijelaskan biografi singkat beliau dan karya-karyanya dalam bidang studi Al-Qur’an. Diteruskan dengan 3 hal pokok yang terkandung di dalam karya-karya tersebut.

Biografi Syekh Muhammad Mustafa Al-A’zami
Beliau lahir pada tahun 1350 H/1930 M di Mau, sebuah daerah di India yang merupakan bagian dari wilayah Azamgarh. Wilayah ini dalam bahasa Arab dikenal dengan Al-A’zami. Dari wilayah ini pula lahir seorang ahli hadis bernama Habiburrahman Al-A’zami yang wafat pada tahun 1412 H.
Sejak kecil Syekh Al-A’zami dikenal pintar dan jujur sehingga dijuluki al-Amin, orang yang dapat dipercaya. Saat di bangku sekolah dasar, beliau paling menyukai pelajaran matematika, bahkan becita-cita menjadi pakar matematika. Namun atas anjuran bapaknya ia mendalami ilmu-ilmu agama.
Mulai kecil beliau berguru kepada beberapa ulama India. Di hadapan mereka beliau menelaah berbagai kitab hadis, fikih, sirah, dan lainnya. Seiring dengan itu beliau juga menimba ilmu di sekolah formal. Sampai akhirnya menamatkan program S1 dari Universitas Islam Darul Ulum Deoband, India, pada tahun 1952.
Kemudian meneruskan studi magister di Universitas Al-Azhar, Kairo, dan lulus pada tahun 1955. Setelah itu mengajar bahasa Arab di Qatar selama kurang lebih 10 tahun dan menjadi direktur Perpustakaan Umum Qatar semenjak tahun 1966 sampai 1968.
Selama menetap di Qatar beliau bolak-balik Qatar-Inggris guna menempuh studi S3 di University of Cambridge. Pada tahun 1966 beliau berhasil menyelesaikan studinya itu. Disertasi yang beliau tulis berjudul “Studies in Early Hadith Literature” di bawah bimbingan seorang orientalis bernama Arthur John Arberry dan Robert Serjeant.
Pada tahun 1968 beliau memutuskan untuk menetap di Arab Saudi sebagai dosen hadis di Fakultas Syariah di Mekah yang menjadi cikal bakal Universitas Ummul Qurra’. Kemudian beliau dipindahtugaskan untuk mengajar di Universitas King Saud di Riyadh, ibu kota Arab Saudi, sampai pensiun pada tahun 1991.
Selain itu beliau juga ditunjuk sebagai dosen tamu atau visiting professor di sejumlah universitas terkenal di Barat. Sebut saja University of Michigan, St. Cross College University of Oxford, Princeton University, University of Colorado, dan University of Wales.
Beliau wafat pada tanggal 20 Desember 2017 di rumahnya di Riyadh dan dimakamkan di Nasim, Riyadh. Selama hidupnya beliau telah mengarang 8 buah buku dan mentahqiq 6 buah kitab. Mayoritas karangannya dalam bidang hadis. Lima di antaranya berbahasa Inggris.
Atas jasa-jasanya di bidang studi Islam, Syeikh Al-A’zami mendapatkan penghargaan internasional Raja Faisal dari kerajaan Arab Saudi pada tahun 1980. Dua tahun kemudian beliau juga memperoleh mendali Istihqaq, semacam perhargaan dari pemerintah Arab Saudi kepada warganya.


Karya-Karya Syekh Al-A’zami dalam Studi Al-Qur’an
Syekh Al-A’zami mengarang dua buku yang khusus mengenai Al-Qur’an. Pertama bejudul “The History of Qur’anic Text” (Sejarah Teks Al-Qur’an), dan kedua berjudul “Ageless Qur’an Timeless Text” (Teks Al-Qur’an yang Abadi Sepanjang Masa).
Bukunya yang pertama mengenai Al-Qur’an terbit pada tahun 2003. Karangan yang ditulis dengan menggunakan bahasa Inggris ini sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dan bahasa Turki. Buku ini terdiri dari 3 bagian: Sejarah Teks Al-Qur’an, Sejarah Teks-Teks Bibel, dan Menilai Orientalis.
Melalui buku ini sepertinya Syekh Al-A’zami hendak menjelaskan bahwa apa yang terekam dalam sejarah mengenai turunnya Al-Qur’an, penulisannya, dan lain sebagainya lebih baik daripada sejarah Bibel dalam hal-hal tersebut. Sedangkan studi-studi orientalis mengenai Al-Qur’an harus dikritisi dari segi metode dan tujuan.
Bukunya yang kedua mengenai studi manuskrip Al-Qur’an. Kata pengantarnya ditulis dalam bahasa Arab dan Inggris. Dalam bahasa Arab buku ini berjudul “An-Nashsh Al-Qur’any Al-Khalid ‘Abral ‘Ushur” (Teks Al-Qur’an yang Abadi Sepanjang Masa).
Buku yang terbit pada tahun 2017 ini menjadi buku terakhir yang beliau susun selama hidupnya. Di dalam pengantar yang dwibahasa tersebut, beliau menjelaskan sejarah teks Al-Qur’an, perkembangan bahasa, hasil penelitiannya, dan lain sebagainya. Selain itu juga terdapat lembaran-lembaran manuskrip Al-Qur’an yang disusun sedemikian rupa untuk penelitian.
Dalam tugas akhir S2 saya di Universitas Hamad bin Khalifa, Qatar, dijelaskan lebih lanjut metode yang beliau gunakan dalam meneliti manuskrip Al-Qur’an. Sebagai pembanding saya ulas pula studi kontemporer lainnya mengenai manuskrip Al-Qur’an yang dilakukan oleh Dr. Tayyar Altıkulaç, Dr. Ghanim Qaduri Al-Hamad, Syekh Muhammad Yusuf Rasyid Al-Azhari, François Déroche, Yasin Dutton, dan proyek Corpus Coranicum. Dari perbandingan tersebut saya menyimpulkan bahwa metode yang Syekh Al-A’zami gunakan sangatlah unik dan pertama kali digunakan dalam studi manuskrip Al-Qur’an.

Tiga Hal Utama dalam Kedua Karya Syekh Al-A’zami mengenai Al-Qur’an
Sebenarnya banyak hal yang dibahas oleh Syekh Al-A’zami dalam kedua karyanya tersebut. Namun semuanya bisa dikerucutkan pada tiga hal penting: hakikat Al-Qur’an, studi manuskrip Al-Qur’an, dan metodologi studi Al-Qur’an.
Ketiganya menjadi inti pembahasan Syekh Al-A’zami mengenai Al-Qur’an. Karena pada dasarnya beliau tidak hanya menjelaskan sejarah teks Al-Qur’an dan teks Bibel, namun melaluinya beliau menekankan hakikat Al-Qur’an yang sebenarnya yang berbeda dengan Bibel pada zaman sekarang.
Karya-karyanya bukan dikhususkan untuk membantah ide-ide yang meragukan keaslian Al-Qur’an, tetapi juga menyimpan kaidah-kaidah penting dalam studi manuskrip Al-Qur’an dan metodologi studi Al-Qur’an pada umumnya.
  1. Hakikat Al-Qur’an
Sebagian besar pembahasan di dalam karya-karyanya tersebut menjelaskan hakikat Al-Qur’an dari berbagai sisi. Seperti turunnya Al-Qur’an, penulisannya di zaman Nabi, pengumpulan teks Al-Qur’an setelah Nabi wafat, urutan ayat dalam Al-Qur’an, dan lain sebagainya.
Bahkan bukunya yang pertama sengaja ditulis untuk menjawab artikel Toby Lester yang menurut Syekh Al-A’zami bertentangan dengan kenyataan. Di dalam artikel tersebut Toby Lester menjelaskan Al-Qur’an dari sudut pandang berbagai penelitian yang menolak riwayat-riwayat mengenai Al-Qur’an. Entah riwayat tersebut berupa hadis Nabi atau atsar sahabat dan tabi’in.
Oleh karena itu, dalam karya-karyanya tersebut Syekh Al-A’zami menekankan pentingnya riwayat dalam menjelaskan Al-Qur’an berdasarkan sumber-sumber referensi Islam. Hal ini sangat penting dilakukan seiring dengan adanya usaha untuk mengabaikan referesi Islam dalam studi Al-Qur’an di kalangan akademisi Barat. Termasuk mengabaikan metodologi dan hasil penelitian yang dihasilkan oleh ilmu-ilmu Al-Qur’an (ulumul Qur’an) dan tafsir.
Sebenarnya di dalam kitab-kitab ulumul Qur’an seperti Al-Itqan karya As-Suyuthi, Al-Burhan karya Az-Zarkasyi, Al-Muharrar karya Dr. Musa’id Ath-Thayyar telah dijelaskan hakikat Al-Qur’an secara terperinci berdasarkan berbagai riwayat. Namun yang menjadi kelebihan karya-karya Syekh Al-A’zami adalah bahasa penyampaiannya, yaitu bahasa Inggris. Sehingga para akademisi Barat dan yang tidak bisa memahami bahasa Arab bisa menjadikannya sebagai rujukan.

  1. Studi Manuskrip Al-Qur’an
Ketika beberapa manuskrip Al-Qur’an abad pertama hijriah ditemukan, banyak akademisi yang menduga akan terjadi perbaikan besar-besaran dalam Al-Qur’an yang sekarang ini di tangan umat Islam. Karena ada berbagai perbedaan antara beberapa manuskrip Al-Qur’an tersebut. Apalagi jika dibandingkan dengan cetakan Al-Qur’an di zaman ini.
Hal ini ditentang oleh Syekh Al-A’zami. Menurut beliau, perbedaan tersebut hanya sebatas perbedaan cara tulis, bukan isi Al-Qur’an. Bahkan beliau menegaskan tidak ada perbedaan yang besar antar manuskrip Al-Qur’an mana pun. Kalau pun ada, manuskrip Al-Qur’an tersebut tidak akan bisa menandingi teks Al-Qur’an yang telah mutawatir dan menjadi konsensus (ijma’) umat Islam.
Syekh Al-A’zami sendiri membuktikan perkataannya tersebut. Beliau mengumpulkan 18 gambar manuskrip Al-Qur’an dari berbagai tempat: Inggris, Perancis, Usbekistan, Turki, German, India, Tunis, dan lainnya. Namun hanya sebatas manuskrip surat Al-Isra’. Beliau membanding seluruh manuskrip tersebut per kalimat untuk mengetahui perbedaan tulisannya.
Hasilnya, beliau hanya menemukan 196 kalimat yang berbeda tulisannya dari 1559 kalimat di dalam surat Al-Isra’. Dengan kata lain hanya 12,6% dari jumlah kalimat. Sedangkan persentasi kecocokan kalimat pada setiap manuskrip dengan cetakan Al-Qur’an antara 92,5% sampai 98,2%.
Hal penelitian ini membawanya pada kesimpulan bahwa berbagai manuskrip semenjak abad pertama hijriah konsisten dengan suatu cara tulis, yaitu rasm utsmani. Adapun beberapa perbedaan cara tulis tersebut bisa jadi karena kelalaian atau kesalahan pribadi orang yang menulis teks Al-Qur’an pada manuskrip.

  1. Metodologi Studi Al-Qur’an
Ada banyak metodologi yang dipakai dalam meneliti Al-Qur’an. Kalangan revesionis, seperti John Wansbrough, Patricia Crone, Michael Cook, dan Andrew Rippin, terkenal dengan penolakannya terhadap sumber-sumber Islam dalam mengkaji Al-Qur’an. Sebagian akademisi yang lain menerapkan metode kritik Bible dalam mengkritik Al-Qur’an.
Syekh Al-A’zami menganggap hal tersebut sebagai bahaya yang besar. Oleh karenanya, beliau menerangkan metodologi yang seharusnya dipakai dalam studi Islam pada umumnya, dan studi Al-Qur’an pada khususnya. Metodologi ini telah dipakai para ulama selama berabad-abad.
Menurut beliau, metodologi studi Al-Qur’an mirip dengan studi Hadits. Keduanya mengedepankan ketersambungan ilmu pada setiap generasi. Misalnya orang yang ingin belajar cara membaca Al-Qur’an secara benar. Hendaknya ia belajar kepada seorang guru yang telah benar bacaannya. Guru tersebut juga memperoleh ilmu tersebut dari gurunya. Begitu terus sampai pada zaman Nabi.
Sama seperti metodologi studi Hadis, dalam studi Al-Qur’an juga ditekankan mengambil ilmu dari orang yang berakhlak baik dan beragama yang lurus. Sehingga kepada siapa seseorang menuntut ilmu merupakan hal yang sangat penting bagi Syekh Al-A’zami.
Maka menurut beliau, belajar agama Islam, entah itu Al-Qur’an, Hadis, Fiqh dan lainnya, hendaknya kepada orang Muslim yang mempercayai bahwa Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam adalah utusan Allah, dan telah diturunkan kepadanya Al-Qur’an. Karena pengetahuan suatu agama tentunya diperoleh dari orang yang melaksanakan agama tersebut. Non-muslim yang ingin tahu mengenai Islam hendaknya juga memulai dengan membaca sumber referensi Islam bukan sumber referensi agama lain. Karena memang itu metodologi yang dipakai pada setiap studi.
Dalam karyanya, beliau menegaskan pentingnya mengetahui metode dan tujuan dari setiap penelitian kontemporer mengenai Al-Qur’an. Bahkan beliau menolak usaha non-muslim untuk mendekte umat Islam dalam memahami agama dan menjalankan syariat. Walaupun usaha tersebut berdasarkan alasan bahwa penelitian mereka lebih objektif. Karena sebenarnya penelitian mereka juga tidak lepas dari bias, atau berat sebelah, alias tidak objektif.

Semoga sumbangsih Syekh Al-A’zami dalam studi Al-Qur’an di atas diterima oleh Allah sebagai amal ibadah yang mengalir terus pahalanya. Dan semoga kita bisa mengikuti jejak beliau untuk berkontribusi terhadap kemajuan dan kebaikan umat. Amiin. Allahu a’lamu bishshowab. Semoga bermanfaat.
Education City, Doha, Qatar.
20 Sya’ban 1440 H/25 April 2019 M








Share:

Jumat, 01 Maret 2019

13 Wisudawan Alumni Gontor Ikuti Wisuda ke-55 Universitas Islam Madinah




     Madinah- Universitas Islam Madinah (UIM) pada Rabu malam (27/2) mengadakan wisuda periode ke-55 tahun 1439-1440. Diantara 150 wisudawan Indonesia, 13 diantaranya adalah alumni Gontor. Mereka adalah Muhammad Nishfullail, alumni Gontor angkatan 2005, S2 jurusan Fiqh; Husni Dzahaby, 2010, S1; Mohamad Iqbal Fatryo Putra, 2011, S1; Dani Ajrian Muchlasin, 2011, S1; Saukani Harahap, 2011, S1; Fadlurrahman Imam Sobari, 2011, S1; Muhammad Salim Khalili, 2011, S1; Abdul Hamid Raharjo, 2011, S1; Eko Kholistio Putro, 2012, S1; Abdul Khoir Rahmat, 2012, S1; Bambang Ridlo Pambudi Utomo, 2012, S1; Azka Islami, 2013, S1; Rifdy Izdihar Sofwan, 2013, S1. Beberapa diantara mereka tidak mengikuti acara tersebut dikarenakan mendapatkan tiket kembali ke tanah air beberapa hari sebelum acara dilaksanakan.
     Dikutip dari akun resmi Twitter Universitas Islam Madinah para wisudawan tahun ini berjumlah 2.894 wisudawan dari 111 negara. 2.150 diantaranya adalah wisudawan program S1, 105 wisudawan program Diploma, 417 wisudawan program S2, dan 222 wisudawan program S3.

      Wisuda periode ke-55 ini dihadiri oleh Gubernur Madinah, Faishal bin Salman beserta wakilnya Su'ud bin Khalid Al-Faishal. Turut hadir pula Bapak Direktur KMI Pondok Modern Darussalam Gontor, KH Masyhudi Subari, MA. sebagai tamu VIP beserta Al-Ustadz Tauhid yang merupakan kawan KH. Masyhudi selama kuliah di Universitas Islam Madinah dan di Pakistan. [Azakirf]
Share:

Rabu, 27 Februari 2019

PELANTIKAN KETUA BARU IKPM MADINAH DIHADIRI BAPAK DIREKTUR KMI KH. MASYHUDI SUBARI

Ikrar Ketua Baru IKPM Cab. Madinah Arfeddin Hamas Khosyatulloh (kanan) dan Muhammad Arif Muhajir (kiri)

MADINAH—Ikatan Keluarga Pondok Modern (IKPM) Darussalam Gontor Cabang Madinah kembali mengadakan acara pelantikan ketua baru pada Sabtu (23/2) malam. Kegiatan ini merupakan agenda tahunan, mengingat moto pondok modern “Mau Dipimpin dan Siap Memimpin” dan “Patah Tumbuh, Hilang Berganti. Belum Patah Sudah Tumbuh, Belum Hilang Sudah Berganti”. Pelantikan ketua baru ini dihadiri bapak direktur KMI, Al-Ustadz KH. Masyhudi Subari, MA. yang pada waktu yang sama sedang berkunjung ke Madinah dalam rangka ibadah umrah. 

Pergantian pengurus ini diadakan di kediaman Al-Ustadz Ahmad Nahid Silmy, salah satu Mahasiswa Universitas Islam Madinah Alumni Gontor  angkatan 2002 yang saat ini sedang menempuh jenjang S3 jurusan Bahasa Arab. 

Kegiatan diawali dengan ramah tamah warga IKPM Madinah selepas shalat Maghrib berjama’ah. Acara inti dimulai selepas shalat Isya’, diawali dengan pembacaan ayat suci Al-Qur’an oleh Fakhrun Khair, alumni Gontor angkatan 2013 yang membacakan Surat An-Nisa’ ayat 59 dengan riwayat Warsy. Kemudian dilanjutkan dengan sambutan ketua lama, Abdullathif Ar-Ridha, alumni Gontor angkatan 2012 disambung dengan sambutan perwakilan Majlis Syuro IKPM, Huzaifah Maricar, alumni Gontor angkatan 2007.

Acara dilanjutkan dengan pembacaan Laporan Pertanggung Jawaban (LPJ) Pengurus IKPM lama, dan disambung dengan pelantikan ketua IKPM yang baru, yaitu Arfedin Hamas Khasyatullah, alumni Gontor angkatan 2015 sebagai ketua 1 dan Muhammad Arif Muhajir, alumni Gontor angkatan 2013 sebagaii ketua 2. Dalam sambutannya sebagai ketua baru, Hamas berharap pengurus IKPM yang baru ke depannya dapat bekerja sama satu sama lain.

Setelah pelantikan dan sambutan dari ketua baru, Al-Ustadz Masyhudi memberikan pesan dan nasehat kepada warga IKPM Madinah. Beliau memulai dengan bercerita kehidupannya sebagai mahasiswa di Universitas Islam Madinah selama 4 tahun, dari tahun 1981-1985, kemudian mengingatkan kembali warga IKPM Madinah tentang beberapa filsafat pondok modern, seperti “Ke Madinah, Apa yang Kau Cari?” dan menasehati bahwa apa yang sudah didapatkan selama di Gontor dari cara hidup dan belajar, hendaknya ketika sampai di Madinah ini supaya kembali diterapkan. Beliau juga menyampaikan salam dari Pimpinan Pondok dan beberapa Asatidz senior dan menyampaikan pesan mereka kepada warga IKPM Madinah. Kemudian, beliau mengakhiri nasehatnya dengan membaca doa.

Kegiatan ditutup dengan penyerahan kenang-kenangan dari pengurus lama kepada Al-Ustadz Masyhudi berupa buku Maqaamaatu-l-Haririy dan dilanjutkan dengan perfotoan bersama warga IKPM.

Oleh: Ilham Akbar Hidayatullah
Pembacaan ayat suci Al-Quran oleh Fachrun Khoir dengan riwayat Warsy
Penyerahan kenang-kenangan dari IKPM Cab. Madinah
Pengurus lama menyerehakan laporan pertanggungjawaban
Perfotoan bersama setelah acara



Share:

Silaturahim dengan KH. Masyhudi Subari MA. dan Pelantikan Ketua Baru IKPM Cab. Madinah



   IKPMMADINAH.COM-Madinah, Sebuah kehormatan bagi seorang murid apabila dikunjungi oleh gurunya. Seperti itulah perasaan warga IKPM Cabang Madinah ketika bersilaturahim dengan ayahanda KH. Masyhudi Subari, MA -Direktur KMI di Pondok Modern Darussalam Gontor- yang  sedang melaksanakan ibadah umroh, dan sekaligus melantik ketua baru IKPM Cabang Madinah (Arfeddin Hamas Khosyatullah dan Muhammad Arif Muhir) untuk periode 1440-1441 H/ 2019-2020 M, Sabtu malam (23/2) di rumah kediaman al-ustadz Ahmad Nahidl Silmy, MA.

     Dalam kesempatan kali ini, beliau menyapaikan pesan dan nasihat serta pengalaman yang beliau rasakan selama menuntut ilmu di Madinah An-Nabawiyyah. Adapun yang beliau sampaikan kurang lebih tertera dalam poin-poin berikut:
  • Dulu pertama kali saya kesini 26 Desember 1981/Safar 1402. Berangkat dari Gontor di-Allahu Akbar-kan.
  • Ciri khas Gontor, dalam hal apapun pasti persiapan. Selalu ada pengarahan. Yang diarahkan pun sesuai dengan misi yang akan dibawa, waktu pengarahannya tepat, yang mengarahkan pun orang yang tepat, juga punya cara yang tepat.
  • Maka di Gontor tidak ada “Pantang Menyerah” atau “Pantang Tidak Tercapai”. Tidak pernah Gontor mengutus tanpa ‘senjata’, tanpa bekal.
  • Semakin benyak departemen (IKPM) semakin banyak kesempatan untuk berlatih.
  • Batang tubuh IKPM adalah untuk membantu anggota setempat. Fokusnya, IKPM Madinah membantu proses sukses dalam belajar.
  • Dari zaman Trimurti dulu betul bahwa, “Li kulli ro’sin ro’yun”. Berbeda namun tetap berada dalam kebersamaan.
  • Harus pandai siasat dan taktik. Kita harus punya prinsip.
  • Kalau di pondok, “Ke Gontor apa yang kau cari”. Di sini dibalik, “Ke Madinah apa yang kau cari”.
  • Kita disini melebur bersama jadi ukhuwwah. Tapi ada etika yang harus dibawa. Tetap murid harus menghormati guru. Disini saling menguatkan.
  • ‘Baju’ dari rumah tetap ‘dibawa’ tidak apa-apa. Tapi bukan untuk ‘dipamer-pamerkan’.
  • 2012 saya haji, 2013/2014 umroh, tapi baru kali ini kesempatan kumpul sama IKPM.
  • Dulu mukafa’ah 520. Dikurangi dapur 115. Ghoib satu hishoh dikurangi 8 sar.
  • Tahun 1984 ada gelombang jilbab di Indonesia. Disini kami sama pak Hidayat NW mau mengadakan diskusi pakai bahasa Inggris. Akan selalu tetap ada ‘mu’aridh’.
  • Hubungan Madinah-Gontor. Saya masuk alumni mutamayyizin. Salah kalua bangga, karena tanggung jawab makin besar.
  • Semua proses yang baik akan sampai pada target yang diinginkan.
  • Kita tahu bentuk gelas, kalau sudah keluar dari gelas. Kita kenal Madinah itu setelah keluar. Selama di dalam ya ga kenal.
  • Salam dari Bapak Pimpinan dan kepala-kepala Lembaga.
    • Pesan Pak Hasan; “Pandai-pandailah membaca situasi”.“Gerakan itu jelas. Jangan sampai kurang santun, kurang pandai komunikasi.”
    • Pesan Pak Syamsul; “Belajar dengan baik”
    • Pesan Pak Akrim; “Supaya kegiatan-kegiatannya IKPM bias dinikmati”
    • Pesan Pak Amal; “Pulang? Ke Unida!”
  • Tahun 1960, KMI belum punya sanad ilmu. 1963 didirikan PTD, dengan maksud semakin tinggi akademisi gurunya, semakin mampu menjelaskan ilmu pada santri.
  • Serendah-rendah manusia adalah yang ‘yabtaghi tsamanan bi ilmihi
    • Tulislah, sejauh itu yang baik.
    • Kebiasan itu membentuk jiwa.
    • Give, give, give! Tapi ‘faqidu syai’in laa yu’thi

    Oleh: Abdul Latif Ar-Ridho
    Share:

    Senin, 21 Januari 2019

    IKPM Madinah Tour: Badr & Yanbu'




    Foto bersama di padang pasir, Badr

    Oleh: Ibnu Taufiki     

         Bukti kekuasaan Allah Subhanahu Wa Ta'ala berbagai macam adanya. Tak hanya terdapat dalam firman-Nya, ataupun Sunnah nabi-Nya, adapula yang dapat kita temukan diantara makhluk-Nya. Yang dapat kita ketahui dengan bertadabbur serta tafakkur, ketika menjumpai ayat-ayat ciptaan-Nya.

         Keluarga besar IKPM Madinah, berupaya mengajak seluruh anggota keluarga untuk bersama menela'ah kembali ayat-ayat tersebut. Pada hari Jum'at kemarin, rombongan IKPM mengadakan kunjungan ke daerah Badr dan Yanbu'. Setelah Shubuh, tepatnya pukul 07.30 WAS, rombongan bertolak menuju destinasi pertama, Badr. Di dalam bus, Ketua IKPM Madinah kembali mengingatkan, bahwa tujuan dari rihlah ini, adalah untuk bersama menelusuri ayat-ayat kekuasaan Allah. Sehingga dengan itu, bertambahlah keimanan, serta bertambah pula semangat para anggota IKPM dalam menempuh "perjalanan panjang" di kota Madinah. Menuntut ilmu.

         Sepanjang perjalanan, sesekali perwakilan dari asatidz dirosat ulya berdiri di bagian depan bus yang mengantarkan kami menuju tempat yang kami tuju; Menjelaskan tentang sejarah yang terjadi pada tempat tersebut.
        Tempat yang pertama rombongan lewati, adalah Bi'r Rawhaa'. Sumur yang terletak antara Madinah dan Badr, yang mana Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam pernah minum darinya. Dan sampai saat ini, sumur tersebut masih berada di tempatnya, tak lekang oleh zaman.

         Beberapa saat kemudian, rombongan IKPM Madinah tiba di destinasi pertama, Badr. Sejenak rombongan melewati makam para syuhada' Badr. Di dekatnya, terdapat tembok bertuliskan nama para sahabat yang gugur dalam perang tersebut.

         Ust Hudzaifah Maricar, Lc, salah satu Mahasiswa Program Pascasarjana di Universitas Islam Madinah menjelaskan, bahwa perang Badr merupakan salah satu perang besar yang langsung diikuti oleh Baginda Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam.

    "Dalam perang ini, Allah menurunkan bala tentara yang tidak terlihat, yakni para malaikat-Nya. Terdapat dalam berbagai riwayat, bahwa beberapa sahabat melihat musuh-musuhnya telah terpotong tangannya, sebelum sahabat tersebut menghujamkan pedangnya. Adapula yang melihat kepala musuh telah terpenggal, sebelum sahabat tersebut menebasnya. MasyaaAllah." Ujar beliau.

    Ust Hudzaifah Maricar, Lc, menjelaskan tentang sejarah perang Badr
      
    Nama-nama syuhada Badr ridwanullahu 'alaihim
     Setelah Badr, rombongan melanjutkan perjalanan menuju Yanbu', salah satu daerah di Saudi Arabia yang memiliki pantai indah. Di tengah perjalanan, kami meluruskan kaki sejenak di rangkaian gurun pasir. Bersama mendaki bukit pasir yang tak terlalu tinggi, namun cukup membuat segenap rombongan menguras keringat. Kemudian, mengambil beberapa foto, untuk selanjutnya melanjutkan perjalanan menuju tempat tujuan.

        Sampai di Yanbu', para personel IKPM Madinah langsung bergerak cepat. Tak ingin sia-siakan waktu, masing-masing sudah sibuk dengan kegiatannya. Sebagian besar, sigap menyiapkan alat-alat memasak. Berbagai makanan pun mulai disiapkan. Mulai dari yang digoreng, bakar, bahkan direbus, lengkap berkolaborasi dalam silaturahim kali ini. Tujuannya, agar tadabbur kali ini, dapat mempererat tali ukhuwwah yang telah terjalin antara keluarga besar IKPM Madinah. Sementara itu, teman-teman lainnya, bergerak menuju pantai, memanfaatkan waktu yang ada untuk menghirup vitamin sea yang terhampar sejauh mata memandang.

    Proses memasak dan memanggang ikan
    Tajammu'
    Futsal pantai
         Lepas Maghrib, rombongan keluarga besar IKPM Madinah, kembali bertolak ke kampus tercinta. Di tengah perjalanan pulang, rombongan disuguhi dengan nasehat serta pesan dan kesan dari para mahasiswa senior yang telah menyelesaikan studinya. Yang tak lama lagi, akan kembali ke tanah air. Melanjutkan misi dakwah di negeri Indonesia tercinta.

         "Berbanggalah akan program studi masing-masing. Perdalami pelajaran yang ada disana. Jangan sampai salah alamat. Yang lain di pelajari, dengan melupakan yang ada di prodi. Jangan sampai." Tutur Ust. Bambang Ridho, Lc.

         "Banyak kesan bersama IKPM yang tak kan terlupakan. Kami mohon do'a semoga dapat menambah masa belajar di Madinah." Ungkap ust Abdul Hamid, Lc. Saat ini, sedang menunggu pengumuman kelulusan program diploma di Universitas Islam Madinah.

    Perjalanan kali ini, usai pada pukul 22.30 WAS. Saat bus yang rombongan IKPM tumpangi, sampai dengan selamat di depan gerbang kampus.

         "Alhamdulillah kita dapat berkumpul dalam perjalanan ini. Semoga kita juga dapat berkumpul di surga-Nya suatu saat nanti. Aamiin." Tutur Ust. Abdullatif Ar-Ridha, S. Ag. -ketua Ikatan Keluarga Pondok Modern Darussalam Gontor, cabang Madinah- menutup IKPM Tour tersebut.

    Menikmati air pantai






    Share:

    Official Website Ikatan Keluarga Pondok Modern (IKPM) Cabang Madinah, Saudi Arabia. Diberdayakan oleh Blogger.

    Cari Blog Ini

    Pesan Dan Nasehat Dalam Acara Silaturahim IKPM Dengan Bapak Pimpinan Gontor Beserta Rombongan Umroh Ramadhan Gontor

    Alhamdulillah sebuah kesyukruan dapat bercengkrama dengan Bapak Pimpinan Pondok Modern Darussalam Gontor K.H. Syamsul Hadi Abdan yang se...